Perdagangan Inventory oleh Senator Akan Membuat Blush Pemain Poker

Perdagangan Stock oleh Senator Akan Membuat Blush Pemain Poker
Hasil perdagangan saham Senator sama jarangnya dengan Royal Flush.

Fotografer: Yoshikazu Tsuno / AFP melalui Getty Photos.

Satu kisah yang mengecewakan tentang pandemi Covid-19 adalah bahwa empat senator AS menjual saham ratusan ribu dolar pada hari-hari setelah mendapatkan pengarahan singkat tentang pengembangan coronavirus pada bulan Januari. Perdagangan terbayar ketika virus menyebar dan saham jatuh. Perkembangan ini lebih menarik secara positif daripada yang disarankan oleh liputan berita, karena menunjukkan upaya untuk menekan potensi perdagangan orang dalam oleh anggota Kongres sebagian besar telah bekerja. Meski begitu, masih banyak yang harus dilakukan.

Saya seorang pemain poker. Kecurangan dalam poker lebih sulit daripada yang dipikirkan kebanyakan orang. Relatif mudah untuk memberikan kartu bagus kepada diri sendiri atau pasangan. Anda tidak perlu banyak latihan untuk itu, tetapi memiliki nilai minimal. Anda dapat mencapai hal yang sama hanya dengan membuang tangan buruk Anda dan hanya memainkan yang baik. Untuk menghasilkan uang melawan pemain bagus, Anda perlu memberikan kartu yang sangat bagus kepada orang lain, dan kartu yang lebih baik bagi diri Anda sendiri, dengan cara yang secara statistik tidak biasa. Karena pemain bagus mengandalkan statistik, dengan menumbangkan peluang, Anda dapat menghasilkan uang. Tapi ini menjadi sangat cepat. Tidak ada satu tangan pun yang membuktikan apa pun, tetapi penumpukan peristiwa-peristiwa tidak biasa yang diperlukan untuk menghasilkan laba yang signifikan tampak jelas.

Inilah yang anggota Kongres telah lakukan setidaknya sejak 1978, ketika Etika dalam UU Pemerintah diperlukan pengungkapan transaksi saham. Para peneliti yang telah mempelajari transaksi yang kemudian diungkapkan menemukan bukti statistik yang jelas tentang penyalahgunaan informasi rahasia.

Perdagangan tunggal apa pun bisa berupa keberuntungan atau bahkan penggunaan informasi publik yang terampil, dan satu anggota Kongres mana pun bisa beruntung atau terampil. Tetapi catatan keseluruhan tidak konsisten dengan kejujuran. Keuntungannya jauh lebih baik daripada yang dikelola Warren Buffett. Ini menentang kredibilitas bahwa rata-rata anggota Kongres jauh lebih baik dalam memilih saham daripada Warren Buffett.

Saya skeptis ketika Kongres meloloskan Inventory Act of 2012, yang melarang perdagangan orang dalam oleh anggota parlemen, karena saya tidak percaya reformasi dilewati oleh orang-orang yang membutuhkan reformasi. Tindakan itu tidak banyak bicara di luar aturan etika lama, dan tidak memiliki gigi yang tajam. Di atas semua itu, bahkan sebagian besar gigi kusam itu ditarik diam-diam setahun kemudian tanpa suara yang direkam.

Sebuah studi baru yang diterbitkan pada 22 April oleh Nationwide Bureau of Financial Analysis berjudul “Reduction Rally: Senator Senantiasa Senang Seperti Kita Yang Ada Saat Memilih Saham” menunjukkan Inventory Act berhasil. Perdagangan saham kongres turun 77%, dan laba irregular menghilang. Kebetulan, ini satu paku lagi di peti mati untuk klaim bahwa perdagangan pra-2012 tidak bersalah. Lagi pula, mengapa persyaratan pelaporan yang lebih kuat akan mencegah perdagangan yang sah dan menghancurkan keterampilan perdagangan?

Tapi perilaku buruk tidak hilang ketika dilarang, itu hanya berubah. Kembali ke poker, keadaan mencurigakan yang berbeda adalah ketika pemain baru duduk di meja dan mendapat siram kerajaan di tangan pertama. Ini berbeda dengan pemain reguler yang mungkin curang. Di sini ada bukti spesifik dari satu tangan, bukan akumulasi atas banyak tangan. Surat kabar Reduction Rally mendokumentasikan bahwa perdagangan saham setelah pengarahan coronavirus sama sekali tidak seperti yang lain dalam delapan tahun sejak Undang-Undang Inventory menjadi hukum.

.